Home » , » TERNYATA MODEL DI CHINA HANYA BOLEH MAKAN TELUR AGAR TETAP LANGSING

TERNYATA MODEL DI CHINA HANYA BOLEH MAKAN TELUR AGAR TETAP LANGSING

Written By Ratiz On on Kamis, 20 Februari 2014 | 00.17


Seorang mantan model mengungkapkan seperti apa kejamnya kehidupan model di China. Wanita cantik itu mengatakan, model di China hanya boleh makan telur selama 10 hari agar tubuhnya tetap kurus.

Meredith Hattam itulah wanita yang pernah bekerja sebagai model di China. Di situs Fashionista, Meredith menuliskan semua pengalamannya dan temannya, seorang model asal Ukraina yang bekerja saat usianya baru 16 tahun.

Meredit menyebutkan dia harus menjalani diet ketat karena pahanya lebih lebar dari seharusnya yang tertulis di kontrak kerja. Agensinya di China mengancam dia akan dipecat kecuali bisa menurunkan lagi 3 kg berat badannya. Selama bekerja di Negeri Bambu itu, Lana setiap hari diukur berat badannya setiap pagi oleh agensinya. Jika ukuran payudara, pinggang atau pinggulnya bertambah 3 cm, dia akan dipulangkan.

Menyedihkannya, kondisi yang diceritakannya di atas tidak hanya berlaku untuknya. Bahkan model yang baru berusia 14 tahun juga harus menjalani hal serupa jika tidak mau dikeluarkan dari agensi.


Wanita 27 tahun itu pernah kehilangan 9 kg berat badannya hanya dalam waktu tujuh minggu. Saat itu usianya baru 19 tahun dan baru mendapatkan kontrak dengan sebuah agensi. Dia juga harus menjalani dua jam olahraga untuk memangkas 800 kalori yang sebenarnya program tersebut adalah program melaparkan diri.

Meredith yang kini sudah berhenti menjadi model dan bekerja di Amerika Serikat sebagai desainer grafis menyebutkan kehidupan model di China sangat kejam. Dia menceritakan bagaimana, dirinya dan 12 model lainnya tinggal di sebuah apartemen yang buruk, di mana hanya ada empat kamar tidur dan dua kamar mandi untuk berbagi. Saat tiba di apartemen yang membuatnya harus membayar 300 poundsterling sebulan itu, dia tidak menemukan adanya kasur untuk tidur.

Kehidupan model di China yang digambarkan Meredith ini jauh dari glamour. Pendapatan yang mereka dapat sama sekali tidak membuat hidup mereka lebih baik. Hal itu karena 40% dari pendapatan diberikan pada agensi dan 10% nya pada pelatih, sisanya untuk membayar biaya hidup.

Dengan pendapatan yang tidak seberapa itu, model di China juga menjalani jadwal yang sangat ketat. Begitu ketatnya sampai-sampai ada yang harus masuk rumah sakit karena kelelahan bekerja 15 jam sehari.