Home » » TOMOE GOZEN SEORANG WANITA PEJUANG DAN SAMURAI

TOMOE GOZEN SEORANG WANITA PEJUANG DAN SAMURAI

Written By Ratiz On on Selasa, 15 Januari 2013 | 22.06

Ketika seseorang mengatakan kata samurai, sebagian besar yang terbayangkan adalah sosok pria dengan pakaian lapis baja keras sambil memegang pedang Katana, dan jika orang mengatakan prajurit wanita, maka sebagian besar mungkin akan tertawa dan mengatakan padanya untuk berhenti menonton anime setiap waktu.


Namun demikian, samurai wanita, juga dikenal sebagai onna bugeisha, meski perannya kecil tapi sangat penting bagi representasi dari Bushi kelas atas Jepang [samurai] dan beberapa dari mereka [misalnya, Permaisuri Jingu, Nakano Takeko, Hojo Masako atau Tomoe Gozen] memiliki dampak yang besar pada sejarah Jepang.

Seperti yang dikutip megindo.net dari nihongoup.com, salah satu onna musha [prajurit wanita] yang paling terkenal adalah Tomoe Gozen [1157-1247], istri dari jendral Minamoto Yoshinaka dari Klan Minamoto. Tak ada yang menggambarkannya lebih baik dari sebuah kutipan dari The Tale of the Heike [Heike Monogatari] yang terkenal, yaitu cerita epik dari Perang Genpei [1180-1185]: Tomoe sangat cantik, dengan kulit putih, rambut panjang, dan berbagai kelebihan menarik lainnya.

Ia juga seorang pemanah yang sangat kuat, dan sebagai ahli pedang ia adalah seorang pejuang yang bisa disetarakan dengan seribu orang, siap untuk menghadapi setan atau dewa, mengendarai kuda atau berjalan kaki.

Ia mengendarai kuda dengan keahlian yang hebat, ia naik turun dari kudanya tanpa cedera. Setiap kali pertempuran sudah dekat, Yoshinaka mengirimnya keluar sebagai kapten pertama, dilengkapi dengan baju besi yang kuat, sebuah pedang besar, dan busur yang besar, dan ia menunjukkan lebih banyak keberanian daripada prajurit yang lain.

Dia juga seorang pemanah yang sangat kuat, dan sebagai ahli pedang ia setara dengan 1000 pasukan, siap untuk menghadapi setan atau dewa, menunggang atau berjalan kaki.Dia menunggangi kuda yang perkasa dengan keterampilan yang luar biasa, dia naik turun tanpa cedera keturunan berbahaya.

Setiap kali pertempuran akan terjadi, Yoshinaka dikirim keluar sebagai kapten pertama, dilengkapi dengan baju besi yang kuat, sebuah pedang besar dan kuat busur, dan dia melakukan lebih banyak keberanian daripada prajurit yang lain “Pujian Tinggi saat dominasi pria yang kuat saat abad13 Setelah mengalahkan Heike, Minamoto no Yoshinaka ingin menjadi pemimpin klan Minamoto, yang pada gilirannya menimbulkan Pertempuran Awazu [21 Februari 1184] melawan pasukan sepupunya, Minamoto no Yoritomo, salah satu pertempuran terakhir dari Perang Genpei yang panjang.

Meskipun Yoshinaka, bersama Tomoe Gozen dan saudara angkatnya yang bernama Imai no Shiro Kanehira, bertempur dengan gagah berani, mereka kalah jumlah dan kalah perang. Ketika Yoshinaka dikalahkan, ia mengatakan pada Tomoe Gozen untuk melarikan diri karena ia ingin mati dengan saudara angkatnya dan akan malu jika ia mati dengan seorang wanita.

Tomoe Gozen banyak memenggal kepala, banyak membantai, dan pensiun untuk hidup tenang menjadi seorang biarawati . Ada banyak perbedaan cerita, tapi apa pun yang terjadi, Tomoe Gozen tetap dikenang setelah itu, dan memiliki dampak yang besar pada sebagian besar prajurit setelahnya.

Karakternya sering muncul dalam berbagai seni drama seperti dalam kisah Tomoe no Monogatari serta lukisan ukiyo-e, dan terus akan tampil dalam novel, manga, anime dan film hingga hari ini.

sumber